Nyeri Leher (Neck Pain)



Penyebab-Penyebab Potensial Untuk Nyeri Leher

Neck pain dapat berakibat dari luka-luka (atau kelainan-kelainan didalam) jaringan-jaringan lunak, yang termasuk otot-otot, ligamen-ligamen, cakram-cakram intervertebral dan syaraf-syaraf, atau tulang-tulang dan sendi-sendi dari spine (tulang belakang).

Leher adalah peka terhadap nyeri untuk beberapa alasan-alasan. Leher didisain untuk mengizinkan batasan yang luas dari gerakan. Bagaimanun, aspek yang bermanfaat dari disain leher ini juga adalah kepekaannya yang paling besar karena struktur-struktur interkoneksi dari leher dihadapkan pada kerusakan dari pengikisan yang berhubungan dengan penuaan, arthritis dan peregangan yang berlebihan oleh whiplash.

Sumber-sumber neck pain termasuk:

  • Ketegangan-ketegangan otot. Jika otot-otot leher digunakan secara berlebihan, itu mungkin berkontribusi pada ketegangan otot. Otot-otot di belakang leher adalah terutama peka dan dapat ditegangkan oleh aktivitas-aktivitas harian seperti berjam-jam mengemudi atau membaca di ranjang. Melalui waktu, ketegangan yang berulang pada otot-otot ini dapat menjurus pada nyeri kronis. Berbaring pada postur yang buruk untuk periode waktu yang panjang adalah penyebab yang umum dari ketegangan-ketegangan otot leher.

  • Trauma. Karena leher begitu lentur dan menyangga berat kepala, ia adalah peka terhadap luka. Beberapa luka-luka, terutama yang didapat dari kecelakaan-kecelakaan automobile, mungkin berakibat pada whiplash, luka yang terjadi ketika kepala disentakan kedepan dan kebelakang. Ini meregang atau merobek jaringan-jaringan lunak (seperti otot-otot dan ligamen-ligamen) dari leher, berakibat pada luka dan nyeri. Luka parah dapat menjurus pada patah tulang atau dislokasi dari leher, yang mungkin merusak sumsum tulang belakang dan menyebabkan kelumpuhan. Juga, luka dapat memberi kecenderungan facet joint arthropathy.

  • Arthritis. Sendi-sendi leher cenderung memburuk dengan umur, menjurus pada arthritis. Pasien-pasien dengan sejarah whiplash adalah lebih mungkin mengembangkan arthritis pada leher ketika mereka menua. Bentuk-bentuk dari arthritis pada leher yang mungkin menyebabkan nyeri pada leher atau di tempat lain termasuk:
    • Osteoarthritis. Terjadi pada orag-orang yang lebih tua yang disebabkan oleh pengikisan (pemakaian) dari sendi-sendi antara tulang-tulang dari leher. Ini menyebabkan nyeri menyebar ke pundak atau antara tulang-tulang belikat. Nyeri umumnya hadir pada permulaan hari, surut siang hari dan kemudian kembali lagi pada akhir dari hari.
    • Rheumatoid arthritis. Penyakit kronis yang ditandai oleh kekakuan dan peradangan dari sendi-sendi, kelemahan, kehilangan mobilitas (gerakan) dan deformitas (kelainan bentuk). Ia dapat menyebabkan kehancuran dari sendi-sendi leher.
    • Ankylosing spondylitis. Tipe dari arthritis yang terutama mempengaruhi spine. Secara khas ia mulai pada punggung bagian bawah namun dapat berlanjut ke punggung bagian atas dan leher.
  • Penyakit-penyakit cakram. Tepat seperti persoalan-persoalan dengan lumbar spine dan thoracic spine dapat menyebabkan nyeri punggung, persoalan-persoalan dengan cervical spine dapat menyebabkan neck pain:
    • Syaraf terjepit. Ketika seseorang menua, cakram-cakram intervertebral yang melayani sebagai bantalan-bantalan antara vertebrae dari spine mulai mengering. Ini menyempitkan ruang-ruang dalam kolom tulang belakang dimana syaraf-syaraf keluar, dan memberikan tekanan pada syaraf-syaraf tulang belakang.
    • Penyakit degeneratif cakram. Cakram-cakram memburuk dan menekan atas syaraf-syaraf.
    • Cakram yang burut (Herniated disc). Cakram-cakram intervertebral adakalanya robek atau burut, yang berarti pusat yang gelatinous (seperti agar-agar) menonjol melalui lapisan cakram yang kuat.
  • Cervical stenosis. Penyempitan dari kanal tulang belakang yang menjepit sumsum tulang. Ketika seseorang menua, cakram-cakram intervertebral mulai mengering, mengurangi peran mereka sebagai penyerap-penyerap kejutan yang melindungi untuk sumsum tulang belakang (spinal cord). Perubahan-perubahan degeneratif pada vertebrae dapat juga membantu perkembangan pertumbuhan dari bone spurs yang menekan akar-akar syaraf. Akhirnya, tulang-tulang dan ligamen-ligamen pada spine secara berangsur-angsur menebal dan menjadi kurang lentur. Semua dari perubahan-perubahan ini menyempitkan kanal tulang belakang.
  • Gejala-gejala yang berhubungan dengan cervical stenosis termasuk neck pain, mati rasa dan kelemahan dari tangan-tangan, ketidakmampuan untuk berjalan cepat, perburukan dari ketrampilan-ketrampilan motor yang halus dan kejang-kejang otot pada tungkai-tungkai.

  • Meningitis. Neck pain yang berhubungan dengan sakit kepala dan demam mungkin adalah tanda dari meningitis, infeksi dari selaput-selaput yang mengelilingi otak. Kekakuan yang ekstrim pada leher yang sulit atau tidak memungkinkan untuk menyentuhkan dagu pada dada mungkin adalah tanda dari meningitis dan menuntut perhatian medis yang segera.
  • Encephalitis. Peradangan dari otak. Gejala-gejala dapat termasuk kekakuan atau nyeri punggung atau leher.
  • Fibromyalgia. Penyakit kronis yang ditandai oleh sakit-sakit musculoskeletal, nyeri dan kekakuan, kepekaan dari jaringan-jaringan lunak, kelelahan dan gangguan-gangguan tidur. Neck pain adalah diantara gejala-gejala yang umumnya dihubungkan dengan fibromyalgia.
  • Myofascial pain syndrome. Kondisi musculoskeletal kronis yang seringkali dihubungkan dengan trauma, postur yang buruk, duduk pada komputer atau melakukan tugas-tugas yang berulang yang berhubungan dengan pekerjaan seseorang. Pasien-pasien seringkali melaporkan merasakan nyeri pada berbagai bagian dari tubuh termasuk leher dan mungkin mempunyai kesulitan tidur atau merasakan istirahat meskipun tidur.
  • Polymyalgia rheumatica. Kondisi peradangan yang dilambangkan oleh nyeri dan kekakuan pada leher, pundak-pundak dan pinggul-pinggul.
  • Myositis. Kelompok dari kondisi-kondisi otot yang meradang. Myositis secara khas menimpa area-area dekat trunk (batang tubuh), seperti leher, pundak-pundak dan pinggul-pinggul.
  • Osteoporosis. Penyakit penipisan tulang paling umum pada wanita-wanita selama dan setelah menopause. Tidak ada gejala-gejala pada stadium-stadium awal, namun pada stadium-stadium kemudian osteoporosis dapat menyebabkan patah-patah tulang spine yang mungkin menyebabkan nyeri punggung atau leher.
  • Penyakit Paget. Penyakit metabolik tulang yang melibatkan perusakan dan pertumbuhan kembali tulang yang menyebabkan deformitas (kelainan bentuk). Penyebab dari penyakit ini tidak diketahui, namun ia seringkali berakibat pada nyeri leher.
  • Payudara-payudara yang besar dan berat. Wanita-wanita dengan payudara-payudara yang besar seringkali mengalami nyeri pada leher bagian atas, yang biasanya disebabkan oleh tekanan yang meningkat pada otot-otot. Beberapa memilih untuk memperoleh operasi untuk mengurangi ukuran dari payudara-payudara dan membebaskan nyeri leher, pundak dan punggung.
  • Kondisi-kondisi lain. Pada kasus-kasus yang jarang, neck pain adalah akibat dari penyakit-penyakit medis lain seperti kanker, infeksi-infeksi atau kelainan-kelainan congenital (kerusakan-kerusakan kelahiran) dari vertebrae. Neck pain dapat juga adalah gejala dari serangan jantung.

Neck pain mungkin juga disebabkan oleh kondisi-kondisi yang menyebabkan nyeri sendi yang meluas, seperti penyakit Lyme, lupus, sindrom kelelahan yang kronis, anemia sel sabit atau sarcoidosis.



Alat Steril Botol Susu Bayi

5

Milyar

Rupiah

Anda Ingin Penghasilan Yang Legal (5 Milyar Rp ?), Mudah Dan Yang Terpenting Bukan Money Game ?

Klik Website ini :

5 Milyar Rupiah