(Mesin Pencari Google)





Irritable Bowel Syndrom



Definisi Irritable Bowel Syndrome (IBS)

Irritable bowel syndrome (IBS) adalah satu dari penyakit-penyakit usus yang paling umum dan mempengaruhi suatu perkiraan dari 15% orang-orang di Amerika. Istilah, usus yang teriritasi (irritable bowel), adalah bukan sesuatu yang terutama baik karena ia mengandung arti bahwa usus merespon mudah teriritasi pada stimuli yang normal, dan ini mungkin adalah atau mungkin bukan kasusnya. Beberapa nama-nama untuk IBS, termasuk spastic colon, spastic colitis, dan mucous colitis, menjadi bukti pada kesulitan mendapatkan suatu pegangan yang bersifat menguraikan pada penyakit. Lebih dari itu, setiap dari nama-nama lain sendirinya adalah menjadi persoalan seperti istilah IBS.

IBS adalah paling baik digambarkan sebagai suatu penyakit fungsional. Konsep dari penyakit fungsional adalah terutama bermanfaat ketika mendiskusikan penyakit dari saluran pencernaan. Konsep diterapkan pada organ-organ berotot dari saluran pencernaan; kerongkongan, lambung, usus kecil, kantong empedu, dan kolon (usus besar). Apa yang dimaksud dengan istilah fungsional adalah bahwa salah satu dari keduanya yaitu otot-otot dari organ-organ atau syaraf-syaraf yang mengontrol organ-organ tidak bekerja secara normal, dan sebagai akibatnya, organ-organ tidak berfungsi secara normal. Syaraf-syaraf yang mengontrol organ-organ termasuk tidak hanya syaraf-syaraf yang terletak didalam otot-otot dari organ-organ namun juga syaraf-syaraf dari sumsum tulang belakang (spinal cord) dan otak.

Beberapa penyakit saluran pencernaan dapat dilihat dan didiagnosis dengan mata telanjang, seperti borok-borok dari lambung. Jadi, borok-borok (ulcers) dapat terlihat pada operasi, pada x-rays, dan pada endoscopies. Penyakit-penyakit lain tidak dapat dilihat dengan mata telanjang namun dapat dilihat dan didiagnosis dengan mikroskop. Contohnya, penyakit celiac dan collagenous colitis didiagnosis oleh pemeriksaan mikroskop dari biopsi-biopsi usus kecil dan usus besar (kolon). Berlawanan dengannya, penyakit-penyakit fungsi saluran pencernaan tidak dapat dilihat dengan mata telanjang atau dengan mikroskop. Pada beberapa kejadian-kejadian, fungsi abnormal dapat didemonstrasikan dengan tes-tes, contohnya, studi-studi pengosongan lambung atau studi-studi kemampuan bergerak (motility) antro-duodenal. Bagaimanapun, tes-tes ini seringkali adalah kompleks, tidak tersedia secara luas, dan tidak mendeteksi secara terpercaya kelainan-kelainan fungsional. Oleh sebab itu, penyakit-penyakit pencernaan fungsional adalah yang melibatkan fungsi abnormal dari organ-organ pencernaan dimana kelainan-kelainan tidak dapat dilihat pada organ-organ dengan salah satu dari keduanya yaitu mata telanjang atau mikroskop.

Adakalanya, penyakit-penyakit yang diperkirakan adalah fungsional akhirnya ditemukan berhubungan dengan kelainan-kelainan yang dapat dilihat. Kemudian, penyakit keluar dari kategori fungsional. Suatu contoh dari ini adalah infeksi Helicobacter pylori dari lambung. Banyak pasien-pasien dengan gejala-gejala usus bagian atas yang ringan yang diperkirakan mempunyai fungsi abnormal dari lambung atau usus-usus telah ditemukan mempunyai suatu infeksi dari lambung dengan Helicobacter pylori. Infeksi ini dapat didiagnosis dengan melihat bakteri dan peradangan (gastritis) yang disebabkannya dibawah mikroskop . Ketika pasien-pasien dirawat dengan antibitotik-antibiotik, Helicobacter, gastritis, dan gejala-gejala hilang. Jadi, pengenalan dari infeksi Helicobacter pylori mengeluarkan beberapa penyakit-penyakit pasien dari kategori fungsional.

Perbedaan antara penyakit fungsional dan penyakit bukan fungsional mungkin dalam kenyataannya adalah kabur. Jadi, bahkan penyakit-penyakit fungsional kemungkinan mempunyai kelainan-kelainan biokimia atau molekul yang berkaitan yang akhirnya akan mampu diukur. Contohnya, penyakit-penyakit fungsional dari lambung dan usus-usus mungkin akhirnya ditunjukan disebabkan oleh tingkatan-tingkatan yang berkurang dari kimia-kimia yang normal didalam organ-organ pencernaan, sumsum tulang belakang (spinal cord), atau otak. Haruskah suatu penyakit yang ditunjukan disebabkan oleh suatu pengurangan kimia tetap dipertimbangkan sebagai suatu penyakit fungsional ? Saya kira tidak. Pada situasi teoritis ini, kita tidak dapat melihat kelainan dengan mata telanjang atau mikroskop, namun kita dapat mengukurnya. Jika kita dapat mengukur suatu kelainan yang berkaitan atau yang menyebabkannya, penyakitnya kemungkinan harus tdak lagi dipertimbangkan sebagai fungsional.

Meskipun kekurangan-kekurangan dari istilah, fungsional, konsep dari suatu kelainan fungsional adalah bermanfaat untuk pendekatan banyak gejala-gejala yang berasal dari organ-organ berotot saluran pencernaan. Konsep ini terutam diterapkan pada gejala-gejala untuk mana tidak ada kelainan-kelainan yang berkaitan yang dapat dilihat dengan mata telanjang atau mikroskop.

Ketika IBS adalah suatu penyakit fungsional utama, adalah penting untuk menyebutkan suatu penyakit fungsional utama kedua dirujuk sebagai dyspepsia, atau dyspepsia fungsional. Gejala-gejala dari dyspepsia diperkirakan berasal dari saluran pencernaan bagian atas; kerongkongan, lambung, dan bagian pertama dari usus kecil. Gejala-gejala termasuk ketidakenakan perut bagian atas, perut kembung (perasaan subyektif dari kepenuhan perut tanpa penggelembungan yang obyektif), atau penggelembungan yang obyektif (pembengkakan atau pembesaran). Gejala-gejala mungkin atau mungkin tidak berhubungan dengan makanan-makanan. Mungkin ada mual dengan atau tanpa muntah dan cepat kenyang (suatu perasaan kekenyangan setelah makan hanya sejumlah kecil makanan).

Studi kelainan-kelainan fungsional dari saluran pencernaan seringkali dikategorikan oleh organ yang terlibat. Jadi, ada kelainan-kelainan fungsional dari kerongkongan, lambung, usus kecil, kolon (usus besar), dan kantong empedu. Jumlah penelitian dari kelainan-kelainan fungsional telah difokuskan kebanyakan pada kerongkongan dan lambung (seperti dyspepsia), mungkin karena organ-organ ini adalah mudah untuk dicapai dan dipelajari. Penelitian kedalam kelainan-kelainan fungsional yang mempengaruhi usus kecil dan usus besar (contohna IBS) adalah lebih sulit untuk dilaksanakan dan ada lebih sedikit kesepakatan diantara studi-studi penelitian. Ini kemungkinan adalah suatu refleksi dari kerumitan dari aktivitas-aktivitas dari usus kecil dan usus besar dan kesulitan dalam mempelajari aktivitas-aktivitas ini. Penyakit-penyakit fungsional dari kantong empedu, seperti yang dari usus kecil dan usus besar, juga adalah lebih sulit untuk dipelajari.



Alat Steril Botol Susu Bayi