(Mesin Pencari Google)





Penyakit Bipolar

(Bipolar Disorder)



Mendiagnosa Penyakit Bipolar

Langkah pertama dalam mendapatkan diagnosis yang benar adalah berbicara pada dokter, yang mungkin melakukan pemeriksaan fisik, wawancara, dan tes-tes lab. Penyakit bipolar sekarang ini tidak dapat diidentifikasi melalui tes darah atau scan otak, namun tes-tes ni dapat membantu menyampingkan faktor-faktor yang berkontribusi lainnya, seperti stroke atau tumor otak. Jika persoalan-persoalan tidak disebabkan oleh penyakit-penyakit lain, dokter mungkin melakukan evaluasi kesehatan mental. Dokter mungkin juga menyediakan referral (penunjukan) pada ahli kesehatan mental yang terlatih, seperti psikiater, yang berpengalaman dalam mendiagnosa dan merawat penyakit bipolar.

Dokter atau ahli kesehatan mental harus melakukan evaluasi diagnostik yang komplit. Ia harus mendiskusikan segala sejarah keluarga dari penyakit bipolar atau penyakit-penyakit mental lain dan mendapatkan sejarah gejala-gejala sepenuhnya. Dokter atau ahli-ahli kesehatan mental harus juga berbicara dengan saudara-saudara dekat seseorang atau pasangan (suami/istri) dan mencatat bagaimana mereka menggambarkan gejala-gejala dan sejarah medis keluarga seseorang.

Orang-orang dengan penyakit bipolar lebih mungkin mencari bantuan ketika mereka tertekan (depresi) daripada ketika mengalami mania atau hypomania. Oleh karenanya, sejarah medis yang saksama diperlukan untuk meyakinkan bahwa penyakit bipolar tidak didiagnosa secara salah sebagai penyakit depresi utama, yang juga disebut unipolar depression. Tidak seperti orang-orang dengan penyakit bipolar, orang-orang yang mempunyai unipolar depression tidak mengalami mania. Kapan saja mungkin, rekaman-rekaman dan masukan sebelumnya dari keluarga dan teman-teman harus juga dimasukan dalam sejarah medis.

Merawat Penyakit Bipolar

Sekarang ini, tidak ada penyembuhan untuk penyakit bipolar. Namun perawatan yang benar membantu kebanyakan orang-orang dengan penyakit bipolar memperoleh kontrol yang lebih baik dari turun naiknya suasana hati mereka dan gejala-gejala yang berhubungan. Ini juga adalah benar untuk orang-orang dengan bentuk-bentuk yang paling parah dari penyakit.

Karena penyakit bipolar adalah penyakit seumur hidup dan berulang (kambuh), orang-orang dengan penyakit perlu perawatan jangka panjang untuk mempertahankan kontrol dari gejala-gejala bipolar. Rencana perawatan pemeliharaan yang efektif termasuk pengobatan dan psikoterapi untuk mencegah kekambuhan dan mengurangi keparahan gejala.

Obat-Obat

Penyakit bipolar dapat didiagnosa dan obat-obat diresepkan oleh orang-orang dengan M.D. (doctor of medicine). Biasanya, obat-obat bipolar diresepkan oleh psikiater. Pada beberapa negarabagian, ahli-ahli psikologi klinik, praktisi-praktisi perawat psikiatrik, dan spesialis-spesialis perawat psikiatri yang telah maju dapat juga meresepkan obat-obat.

Tidak setiap orang merespon pada obat-obat dalam cara yang sama. Beberapa obat-obat yang berbeda mungkin perlu dicoba sebelum perjalanan perawatan yang paling baik ditemukan.

Memelihara peta (grafik) dari gejala-gejala suasana hati harian, perawatan-perawatan, pola-pola tidur, dan kejadian-kejadian hidup dapat membantu dokter menelusuri dan merawat penyakit paling efektif. Adakalanya ini disebut grafik kehidupan harian. Jika gejala-gejala seseorang berubah atau jika efek-efek sampingan menjadi serius, dokter mungkin merubah atau menambah obat-obat.

Beberapa tipe-tipe dari obat-obat yang umumnya digunakan untuk merawat penyakit bipolar didaftar pada lembar berikut. Informasi pada obat-obat dapat berubah. Untuk informasi yang paling terkini atas penggunaan dan efek-efek sampingan hubungi U.S. Food and Drug Administration (FDA).

  1. Obat-obat penstabil suasana hati biasanya adalah pilihan pertama untuk merawat penyakit bipolar. Pada umumnya, orang-orang dengan penyakit bipolar melanjutkan perawatan dengan penstabil-penstabil suasana hati bertahun-tahun. Kecuali untuk lithium, banyak dari obat-obat ini adalah anticonvulsants. Obat-obat anticonvulsant biasanya digunakan untuk merawat seizures, namun mereka juga membantu mengontrol suasana-suasana hati. Obat-obat ini umumnya digunakan sebagai penstabil-penstabil suasana hati pada penyakit bipolar:
    • Lithium (adakalanya dikenal sebagai Eskalith atau Lithobid) dahulu adalah obat penstabil suasana hati pertama yang disetujui oleh U.S. Food and Drug Administration (FDA) pada tahun 1970an untuk perawatan mania. Ia seringkali sangat efektif dalam mengontrol gejala-gejala dari mania dan mencegah kekambuhan dari episode-episode manic dan depresi.
    • Valproic acid atau divalproex sodium (Depakote), disetujui oleh FDA pada tahun 1995 untuk perawatan mania, adalah alternatif yang populer pada lithium untuk penyakit bipolar. Ia umumnya seefektif lithium untuk merawat penyakit bipolar.
    • Lebih baru-baru ini, anticonvulsant lamotrigine (Lamictal) menerima persetujuan FDA untuk perawatan pemeliharaan dari penyakit bipolar.
    • Obat-obat anticonvulsant lain, termasuk gabapentin (Neurontin), topiramate (Topamax), dan oxcarbazepine (Trileptal) adakalanya diresepkan. Tidak ada studi-studi yang besar telah menunjukan bahwa obat-obat ini lebih efektif daripada penstabil-penstabil suasana hati.

    Valproic acid, lamotrigine, dan obat-obat anticonvulsant lain mempunyai peringatan FDA. Peringatan menyatakan bahwa penggunaan mereka mungkin meningkatkan risiko pemikiran-pemikiran dan kelakuan-kelakuan bunuh diri. Orang-orang yang meminum obat-obat anticonvulsant untuk penyakit-penyakit bipolar atau lain harus dimonitor secara ketat untuk gejala-gejala yang baru atau memburuk dari depresi, pemikiran-pemikiran atau kelakuan-kelakuan bunuh diri, atau perubahan-perubahan tidak biasa apa saja dalam suasana hati atau kelakuan. Orang-orang yang meminum obat-obat ini harus tidak membuat perubahan-perubahan apa saja tanpa bicara pada dokter mereka.

    Lithium dan Fungsi Tiroid

    Orang-orang dengan penyakit bipolar sering mempunyai persoalan-persoalan kelenjar tiroid. Perawatan Lithium mungkin juga menyebabkan tingkat-tingkat tiroid yang rendah pada beberapa orang-orang. Fungsi tiroid yang rendah , disebut hypothyroidism, telah dihubungkan dengan siklus yang cepat pada beberapa orang-orang dengan penyakit bipolar, terutama wanita-wanita.

    Karena terlalu banyak atau terlalu sedikit hormon tiroid dapat menjurus pada perubahan-perubahan suasana hati dan energi, adalah penting untuk meminta dokter memeriksa tingkat-tingkat tiroid secara saksama. Seorang dengan penyakit bipolar mungkin perlu meminum obat tiroid, sebagai tambahan pada obat-obat untuk penyakit bipolar, untuk mempertahankan tingkat-tingkat tiroid yang seimbang.


    Haruskah wanita-wanita muda meminum valproic acid?

    Valproic acid mungkin meningkatkan tingkat-tingkat testosterone (hormon pria) pada gadis-gadis remaja dan menjurus pada polycystic ovary syndrome (PCOS) pada wanita-wanita yang mulai meminum obat sebelum umur 20 tahun. PCOS menyebabkan telur-telur wanita berkembang kedalam cysts, atau kantong-kantong yang berisi cairan yang mengumpul dalam indung-indung telur sebagai gantinya dilepaskan oleh periode-periode bulanan. Kondisi ini dapat menyebabkan kegemukan (obesity), rambut tubuh yang berlebihan, gangguan-gangguan pada siklus menstruasi, dan gejala-gejala serius lain. Kebanyakan dari gejala-gejala ini akan membaik setelah menghentikan perawatan dengan valproic acid. Gadis-gadis muda dan wanita-wanita yang meminum valproic acid harus dimonitor secara saksama oleh dokter.

  2. Obat-obat atypical antipsychotic adakalanya digunakan untu merawat gejala-gejala dari penyakit bipolar. Seringkali, obat-obat ini diminum dengan obat-obat lain. Obat-obat atypical antipsychotic disebut "atypical" untuk membedakan mereka dari obat-obat yang lebih awal, yang disebut antipsychotics "konvensional" atau "generasi pertama".
    • Olanzapine (Zyprexa), jika diberikan dengan obat antidepressant, mungkin membantu membebaskan gejala-gejala dari mania yang parah atau psychosis. Olanzapine juga tersedia dalam bentuk suntikan, yang secara cepat merawat agitasi yang berhubungan dengan episode manic atau campuran. Olanzapine juga dapat digunakan untuk perawatan pemeliharaan dari penyakit bipolar, bahkan ketika seorang tidak mempunyai gejala-gejala psychotic. Bagaimanapun, beberapa studi-studi menunjukan bahwa orang-orang yang meminum olanzapine mungkin menambah berat badan dan mempunyai efek-efek sampingan lain yang dapat meningkatkan risiko mereka untuk diabetes dan penyakit jantung. Efek-efek sampingan ini lebih mungkin pada orang-orang yang meminum olanzapine jika dibanding dengan orang-orang yang diresepkan atypical antipsychotics yang lain.
    • Aripiprazole (Abilify), seperti olanzapine, disetujui untuk perawatan dari episode manic atau campuran. Aripiprazole juga digunakan untuk perawatan pemeliharaan setelah episode yang parah atau tiba-tiba. Seperti dengan olanzapine, aripiprazole juga dapat disuntikan untuk perawatan darurat dari gejala-gejala dari episode-episode manic atau campuran dari penyakit bipolar.
    • Quetiapine (Seroquel) membebaskan gejala-gejala dari episode-episode manic yang parah tiba-tiba. Dalam cara itu, quetiapine adalah seperti hampir semua antipsychotics. Pada tahun 2006, ia juga menjadi atypical antipsychotic yang pertama menerima persetujuan FDA untuk perawatan dari episode-episode depresi bipolar.
    • Risperidone (Risperdal) dan ziprasidone (Geodon) adalah atypical antipsychotics yang lain yang mungkin juga diresepkan untuk mengontrol episode-episode manic atau campuran.
  3. Obat-obat antidepressant adakalanya digunakan untuk merawat gejala-gejala depresi pada penyakit bipolar. Orang-orang dengan penyakit bipolar yang meminum antidepressants seringkali juga meminum penstabil suasana hati. Dokter-dokter biasanya memerlukan ini karena meminum hanya antidepressant dapat meningkatkan risiko seseorang berpindah ke mania atau hypomania, atau mengembangkan gejala-gejala siklus yang cepat. Untuk mencegah perpindahan ini, dokter-dokter yang meresepkan antidepressants untuk merawat penyakit bipolar juga biasanya memerlukan orang itu meminum obat penstabil suasana hati pada saat yang sama.

Baru-baru ini, studi dalam skala besar yang dibiayai oleh NIMH menunjukan bahwa untuk banyak orang-orang, menambahkan antidepressant pada penstabil suasana hati tidak lebih efektif dalam merawat depresi daripada menggunakan hanya penstabil suasana hati (mood stabilizer).

  • Fluoxetine (Prozac), paroxetine (Paxil), sertraline (Zoloft), dan bupropion (Wellbutrin) adalah contoh-contoh dari antidepressants yang mungkin diresepkan untuk merawat gejala-gejala dari depresi bipolar.

Beberapa obat-obat adalah lebih baik pada perawatan satu tipe dari gejala-gejala daripada yang lain. Contohnya, lamotrigine (Lamictal) nampaknya bermanfaat dalam mengontrol gejala-gejala depresi dari penyakit bipolar.

Efek-Efek Sampingan Dari Obat-Obat Ini

Sebelum memulai obat baru, orang-orang dengan penyakit bipolar harus berbicara pada dokter mereka tentang kemungkinan risiko-risiko dan manfaat-manfaat.

Psychiatrist (dokter jiwa) yang meresepkan obat atau apoteker dapat juga menjawab pertanyaan-pertanyaan tentang efek-efek sampingan. Melalui dekade yang lalu, perawatan-perawatan telah membaik (meningkat), dan beberapa obat-obat sekarang mempunyai lebih sedikit atau lebih dapat ditolerir efek-efek sampingan daripada perawatan-perawatan yang lebih awal. Bagaimanapun, setiap orang merespon secara berbeda pada obat-obat. Pada beberapa kasus-kasus, efek-efek sampingan mungkin tidak nampak hingga seorang telah meminum obat untuk beberapa waktu.

Jika seorang dengan penyakit bipolar mengembangkan efek-efek sampingan parah apa saja dari obat, ia harus berbicara pada dokter yang meresepkannya sesegera mungkin . Dokter mungkin merubah dosis atau meresepkan obat yang berbeda. Orang-orang yang sedang dirawat untuk penyakit bipolar harus tidak menghentikan meminum obat tanpa berbicara pada dokter dahulu. Penghentian obat tiba-tiba mungkin mejurus pada "rebound", atau perburukan dari gejala-gejala penyakit bipolar. Efek-efek penarikan lain yang tidak menyenangkan atau berpotensi berbahaya adalah juga mungkin.

Peringatan FDA Pada Antidepressants

Antidepressants adalah aman dan populer, namun beberapa stuid-studi telah menyarankan bahwa mereka mungkin mempunyai efek-efek yang tidak dimaksudkan pada beberapa orang-orang, terutama pada anak-anak remaja dan kaum dewasa muda. Peringatan FDA berkata bahwa pasien-pasien dari semua umur yang meminum antidepressants harus diamati secara ketat, terutama selama beberapa minggu pertama perawatan. Kemungkinan efek-efek sampingan yang dicari adalah depresi yang memburuk, pemikiran dan kelakuan bunuh diri, atau perubahan-perubahan yang tidak biasa apa saja dalam kelakuan seperti kesulitan tidur, agitasi, atau penarikan dari situasi-situasi sosial yang normal. Keluarga-keluarga dan pemberi-pemberi perawatan harus melaporkan perubahan-perubahan apa saja ke dokter. Untuk informasi yang terakhir kunjungi FDA website.

Bagian-bagia berikut meggambarkan beberapa efek-efek sampingan yang umum dari tipe-tipe yang berbeda dari obat-obat yang digunakan untuk merawat penyakit bipolar.

  1. Penstabil-Penstabil Suasana Hati (Mood Stabilizers)
  2. Pada beberapa kasus-kasus, lithium dapat menyebabkan efek-efek sampingan seperti:

    • Kegelisahan
    • Mulut yang kering
    • Perut Kembung atau salah cerna (indigestion)
    • Jerawat
    • Ketidaknyamanan yang tidak biasa pada temperatur-temperatur yang dingin
    • Nyeri sendi atau otot
    • Kuku-kuku atau rambut yang rapuh.

    Lithium juga menyebabkan efek-efek sampingan yang tidak terdaftar disini. Jika efek-efek sampingan yang sangat mengganggu atau tidak biasa terjadi, katakan pada dokter anda sesegera mungkin.

    Jika seorang dengan penyakit bipolar sedang dirawat dengan lithium, adalah penting untuk membuat kunjungan-kunjungan yang teratur pada dokter yang merawat. Dokter perlu memeriksa tingkat-tingkat dari lithium dalam darah orang itu, serta fungsi ginjal dan tiroid.

    Obat-obat ini mungkin juga dihubungkan dengan efek-efek sampingan yang jarang namun serius. Bicara dengan dokter yang merawat atau apoteker untuk memastikan anda mengerti tanda-tanda dari efek-efek sampingan untuk obat-obat yang sedang anda minum.

    Efek-efek sampingan yang umum dari obat-obat penstabil suasana hati lain termasuk:

    • Rasa mengantuk
    • Dizziness
    • Sakit kepala
    • Diare
    • Sembelit
    • Heartburn
    • Turun naiknya suasana hati
    • Hidung yang mampet atau meler, atau gejala-gejala seperti selesma lain.
  3. Atypical Antipsychotics
  4. Beberapa orang-orang mempunyai efek-efek sampingan ketika mereka mulai meminum atypical antipsychotics. Kebanyakan efek-efek sampingan hilang setelah beberapa hari dan seringkali dapat dikendalikan denga berhasil. Orang-orang yang meminum antipsychotics harus tidak mengemudi hingga mereka menyesuaikan diri pada obat baru mereka. Efek-efek sampingan dari banyak antipsychotics termasuk:

    • Rasa mengantuk
    • Dizziness (kepeningan) ketika merubah posisi-posisi
    • Penglihatan yang kabur
    • Denyut jantung yang cepat
    • Kepekaan pada matahari
    • Ruam-ruam kulit
    • Persoalan-persoalan menstruasi untuk wanita-wanita.

    Obat-obat atypical antipsychotic dapat menyebabkan penambahan berat badan yang besar dan perubahan-perubahan pada metabolisme seseorang. Ini mungkin meningkatkan risiko seseorang memperoleh diabetes da kolesterol yang tinggi. Berat badan, tingkat-tingkat glucose, dan tingkat-tingkat lipid seseorang harus dimonitor secara teratur oleh dokter ketika meminum obat-obat ini.

    Pada kasus-kasus yang jarang, penggunaan jangka panjang dari obat-obat atypical antipsychotic mungkin menjurus pada kondisi yang disebut tardive dyskinesia (TD). Kondisi menyebabkan gerakan-gerakan otot yang umumnya terjadi sekitar mulut. Seorang dengan TD tidak dapat mengontrol gerakan-gerakan ini. TD dapat mencakup dari ringan sampai parah, dan ia tidak selalu dapat disembuhkan. Beberapa orang-orang dengan TD pulih sebagian atau sepenuhnya setelah mereka berhenti meminum obat.

  5. Antidepressants
  6. Antidepressants yang paling umum diresepkan untuk merawat gejala-gejala dari penyakit bipolar dapat juga menyebabkan efek-efek sampingan yang ringan yang biasanya tidak berlangsung lama. Ini dapat termasuk:

    • Sakit kepala, yang biasanya hilang dalam beberapa hari.
    • Mual, yang biasanya hilang dalam beberapa hari.
    • Persoalan-persoalan tidur, seperti tidak bisa tidur atau rasa mengantuk. Ini mungkin terjadi selama beberapa minggu pertama namun mereka menghilang. Untuk membantu mengurangi efek-efek ini, adakalanya dosis obat dapat dikurangi, atau waktu dari hari meminumnya dapat dirubah.
    • Agitasi (merasa gugup).
    • Persoalan-persoalan seks, yang dapat mempengaruhi keduanya pria-pria dan wanita-wanita. Ini termasuk keinginan seks yang berkurang dan persoalan-persoalan mempunyai dan menikmati seks.

    Beberapa antidepressants lebih mungkin menyebabkan efek-efek sampingan tertentu daripada tipe-tipe lain. Dokter atau apoteker anda dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan tentang obat-obat ini. Segala reaksi-reaksi yang tidak biasa harus dilaporkan pada dokter segera.

Haruskah wanita-wanita yang hamil atau mungkin menjadi hamil meminum obat untuk penyakit bipolar ?

Wanita-wanita dengan penyakit bipolar yang hamil atau mungkin menjadi hamil menghadapi tantangan-tantangan khusus. Obat-obat penstabil suasana hati dalam penggunaan sekarang ini dapat membahayakan fetus yang sedang berkembang atau bayi yang menyusu. Namun menghentikan obat-obat, apakah tiba-tiba atau berangsur-angsur, secara besar meningkatkan risiko bahwa gejala-gejala bipolar akan kambuh selama kehamilan.

Ilumuwan-ilmuwan masih belum yakin, namun lithium kemungkinan adalah obat penstabil suasana hati yang disenangi untuk wanita-wanita hamil dengan penyakit bipolar. Bagaimanapun, lithium dapat menjurus pada persoalan-persoalan jantung pada fetus. Wanita-wanita perlu tahu bahwa kebanyakan obat-obat bipolar diteruskan nelalui susu payudara. Wanita-wanita hamil dan ibu-ibu yang menyusui harus bicara pada dokter-dokter mereka tentang manfaat-manfaat dan risko-risiko dari perawatan-perawatan yang tersedia.

Psychotherapy

Sebagai tambahan pada pengobatan, psychotherapy, atau terapi "bicara", dapat menjadi perawatan yang efektif untuk penyakit bipolar. Ia dapat menyediakan dukungan, pendidikan, dan bimbingan pada orang-orang dengan penyakit bipolar dan keluarga-keluarga mereka. Beberapa perawatan-perawatan psychotherapy yang digunakan untuk merawat penyakit bipolar termasuk:

  1. Cognitive behavioral therapy (CBT) membantu orang-orang dengan penyakit bipolar belajar untuk merubah pola-pola dan kelakuan-kelakuan pemikiran yang membahayakan atau negatif.
  2. Family-focused therapy termasuk anggota-anggota keluarga. Ia membantu meningkatkan strategi-strategi penanganan keluarga, seperti mengenali episode-episode baru dini dan membantu yang mereka cintai. Terapi ini juga memperbaiki komunikasi dan penyelesaian persoalan.
  3. Interpersonal and social rhythm therapy membantu orang-orang dengan penyakit bipolar memperbaiki hubungan-hubungan mereka dengan yang lain-lain dan mengendalikan rutinitas-rutinitas harian mereka. Rutinitas-rutinitas harian regular dan jadwal-jadwal tidur mungkin membantu melindungi terhadap episode-episode manic.
  4. Psychoeducation mengajari orang-orang dengan penyakit bipolar tentang penyakit dan perawatannya. Perawatan ini membantu orang-orang mengenali tanda-tanda dari kekambuhan sehingga mereka dapat mencari perawatan awal, sebelum episode sepenuhnya terjadi. Biasanya dilakukan dalam satu kelompok, psychoeducation mungkin juga bermanfaat untuk anggota-anggota keluarga dan pemberi-pemberi perawatan.

Ahli psikologi yang berlisensi, pekerja sosial, atau penasihat-penasihat secara khas menyediakan terapi-terapi ini. Ahli kesehatan mental ini seringkali bekerja dengan psychiatrist untuk menjejaki kemajuan. Jumlah, frekwensi, dan tipe dari sesi-sesi harus berdasarkan pada keperluan-keperluan perawatan dari setiap orang. Seperti dengan pengobatan, mengikuti instruksi-instruksi dokter untuk psikoterapi apa saja akan menyediakan manfaat yang paling besar.

Baru-baru ini, percobaan klinik yang dibiayai oleh NIMH yang disebut Systematic Treatment Enhancement Program for Bipolar Disorder (STEP-BD). Ini adalah studi yang paling besar yang pernah dilaukan untuk prnyakit bipolar. Pada studi atas psikoterapi-psikoterapi, peneliti-peneliti STEP-BD membandingkan orang-orang dalam dua kelompok-kelompok. Kelompok pertama dirawat dengan perawatan kolaboratif (tiga sesi-sesi dari psychoeducation melalui enam minggu). Kelompok kedua dirawat dengan pengobatan dan psikoterapi yang intensif (30 sesi-sesi melalui sembilan bulan dari CBT, interpersonal dan terapi irama sosial, atau terapi yang berfokus pada keluarga). Peneliti-peneliti menemukan bahwa kelompok kedua mempunyai lebih sedikit kekambuhan-kekambuhan, angka-angka perawatan rumah sakit yang lebih rendah, dan lebih mampu untuk melekat dengan rencana-rencana perawatan mereka. Mereka juga lebih mungkin membaik lebih cepat dan dalam keadaan baik lebih lama.

NIMH mendukung lebih banyak penelitian pada kombinasi-kombinasi mana dari psikoterapi dan pengobatan bekerja paling baik. Tujuannya adalah membantu orang-orang dengan penyakit bipolar hidup bebas dari gejala untuk periode-periode yang lebih lama dan untuk pulih dari episode-episode lebih cepat. Peneliti-peneliti juga berharap untuk menentukan apakah psikoterapi membantu menunda permulaan dari penyakit bipolar pada anak-anak yang berada pada risiko yang tinggi untuk penyakit.

Perawatan-perawatan lain

  1. Electroconvulsive Therapy (ECT) -- Untuk kasus-kasus dimana obat dan/atau psychotherapy tidak bekerja, electroconvulsive therapy (ECT) mungkin bermanfaat. ECT, dahulu dikenal sebagai "shock therapy", pernah mempunyai reputasi buruk. Namun pada tahun-tahun baru-baru ini, ia telah memperbaiki secara besar dan dapat menyediakan pembebasan untuk orang-orang dengan penyakit bipolar yang parah yang telah tidak mampu untuk merasa lebih baik dengan perawatn-perawatan lain.
  2. Sebelum ECT dimasukan, pasien mengambil muscle relaxant (pengendur otot) dan ditaruh dibawah anestesi (pembiusan) yang singkat. Ia tidak secara sadar merasakan impuls elektrik yang dimasukan pada ECT. Rata-rata, perawatan-perawatan ECT berlangsung dari 30-90 detik. Orang-orang yang mempunyai ECT biasanya pulih setelah 5-15 menit dan mampu pulang ke rumah pada hari yang sama.

    Adakalanya ECT digunakan untuk gejala-gejala bipolar jika kondisi-kondisi medis lain, termasuk kehamilan, membuat penggunaan dari obat-obat terlalu berisiko. ECT adalah perawatan yang sangat efketif untuk episode-episode depresi yang parah, manic, atau campuran, namun umumnya tidak sebagai perawatan garis pertama.

    ECT mungkin menyebabkan efek-efek sampingan jangka pendek, termasuk kebingungan, disorientasi, dan kehilangan memori. Namun efek-efek sampingan ini secara khas hilang segera setelah perawatan. Orang-orang dengan penyakit bipolar harus mendiskusikan kemungkinan manfaat-manfaat dan risiko-risiko dari ECT dengan dokter yang berpengalaman.

  3. Obat-Obat Tidur -- Orang-orang dengan penyakit bipolar yang mempunyai kesulitan tidur biasanya tidur lebih baik setelah mendapatkan perawatan untuk penyakit bipolar. Bagaimanpun, jika tidak bisa tidur tidak membaik, dokter mungkin menyarankan perubahan pada obat-obat. Jika persoalan-persoalan masih berlanjut, dokter mungkin meresepkan obat-obat penenang atau obat-obat tidur lain. Orang-orang dengan penyakit bipolar harus memberitahu dokter mereka tentang semua obat-obat yang diresepkan, obat-obat tanpa resep (over-the-counter), atau suplemen-suplemen yang mereka minum. Obat-obat dan suplemen-suplemen tertentu yang diminum bersama mungkin menyebabkan efek-efek yang tidak diinginkan atau berbahaya.
Suplemen-Suplemen Jamu (Ramuan)

Pada umumnya, tidak ada banyak penelitian tentang suplemen-suplemen jamu atau alami. Sedikit diketahui tentang efek-efek sampingan mereka pada penyakit bipolar. Jamu yang disebut St. John's wort (Hypericum perforatum), seringkali dipasarkan sebagai antidepressant alami, mungkin menyebabkan penggantian ke mania pada beberapa orang-orang dengan penyakit bipolar. St. John's wort dapat juga membuat obat-obat lain kurang efektif, termasuk beberapa obat-obat antidepressant dan anticonvulsant. Ilmuwan-ilmuwan juga sedang menyelidiki omega-3 fatty acids (paling umum ditemukan pada minyak ikan) untuk mengukur kegunaan mereka untuk perawatan penyakit bipolar jangka panjang. Hasil-hasil studi bercampuran. Adalah penting untuk berbicara dengan dokter sebelum mengambil suplemen-suplemen jamu atau alami apa saja karena risiko yang serius dari interaksi-interaksi dengan obat-obat lain.



Alat Steril Botol Susu Bayi